Kibarkan Bendera Merah Putih, Kapal MT Gede Milik PIS Loading Perdana di Terminal Internasional Sikka India

Pardosi
Kibarkan Bendera Merah Putih, Kapal MT Gede Milik PIS Loading Perdana di Terminal Internasional Sikka India
Kapal MT Gede di India

OFFSHORE Indonesia – PT Pertamina International Shipping (PIS) menunjukkan perkembangan bisnis yang semakin eksis dan meluas secara jangkauan di tataran internasional, sekaligus memberikan eksposure lebih ke market global. Kapal MT Gede milik PIS melakukan loading perdana mengangkut 500,000 bbls Gasoline 88 RON di Sikka Ports & Terminal Limited India, yang menjadikannya sebagai salah satu kapal berbendera Indonesia yang pertama berlabuh di pelabuhan international Sikka, India. 

Pelayaran yang dilakukan oleh MT Gede merupakan bagian dari program Integrated Tonnage Management PIS. Program Integrated Tonnage Management merupakan program kolaborasi antar fungsi di internal PT PIS dalam memaksimalkan utilisasi tonase. Program ini diharapkan dapat meningkatkan cost efficiency dengan ultimate goal nya meningkatkan revenue perusahaan. 

Dinakhodai oleh Capt Asep Supyani, keseluruhan 29 orang awak Kapal MT Gede adalah kru berkewarganegaraan Indonesia. Kapal MT Gede berangkat dari Tuban, Indonesia tanggal 8 Juni 2021. Dilanjutkan transit di Singapura untuk bunker LSFO dan LSMGO pada 11 – 12 Juni 2021. Kapal tiba di  Jamnagar Sikka Terminal, India pada 22 Juni 2021 dan kembali tiba di discharging port Tuban, Indonesia pada 6 Juli 2021. Pelayaran Tuban Indonesia – Singapura – India – Tuban Indonesia ditempuh selama 28 – 30 hari.

Menurut Capt Asep Supyani, pelayaran perdana MT Gede telah dipersiapkan dengan support dari shore base management yaitu ship performance dan aspek pendukung lainnya, seperti spare part, chart, provision, communication system, dan lainnya. Selain itu di tengah kondisi pandemi India yang masih terus berlangsung dan kemunculan varian baru Covid, seluruh kru menerapkan protokol kesehatan ekstra. 

“Kami yang ditugaskan di Kapal MT Gede diberikan kepercayaan oleh management dan merupakan suatu amanah yang harus dilaksanakan dengan sebaiknya. Mohon doanya agar kita semua selalu diberikan kesehatan, keselamatan, dan kelancaran dalam operasional kapal” ujarnya. 

Keseluruhan kapal yang dioperasikan oleh PIS untuk melayani pelayaran internasional telah memenuhi Ship Inspection Report Programme (SIRE). Kapal MT Gede saat ini tengah menggunakan 2 klasifikasi yaitu Biro Klasifikasi Indonesia (BKI) dan American Bureau of Shipping (ABS) yang merupakan klasifikasi anggota International Association of Classification Societies (IACS). Penggunaan dua klasifikasi ini adalah bentuk kesiapan kapal-kapal PIS agar dapat melayani customer dan shipment baik domestik maupun internasional. 

Kapal MT Gede mengangkut cargo FOB milik CNT, melalui kerja sama yang telah dibangun oleh PIS dan CNT. Nominasi cargo per-shipment yang diangkut sebesar 500,000 bbls dengan jumlah pengangkutan dua kali setiap bulannnya. Ada potensi Kapal MT Gede memaksimalkan kapasitas volume cargo tank sampai dengan 600,000 - 700,000 bbls sesuai kapasitasnya untuk tujuan efisiensi. 

Kapal MT Gede merupakan kapal konstruksi JEHI (Jiangsu Eastern Heavy Industry, Co., Ltd.) China, pada tahun 2011 tipe Large Range (LR) Vessel dengan spesifikasi DWT 103,606 MT, LOA 244.5 m, Summer Draft 14.3 m, dan Load Capacity 700,00 bbls. Sebelumnya Kapal MT Gede merupakan armada pengangkut crude oil dari offshore ke kilang Pertamina. Namun setelah docking repair, MT Gede dioperasikan sebagai armada pengangkut oil product untuk rute Indonesia – India (FOB). 

“Saya dan segenap kru merasa terhormat telah dipercaya membawa MT Gede dalam pelayaran perdananya memuat Kargo Mogas di India untuk menjamin ketahanan energi nasional. Semoga PIS dan Pertamina secara group selalu menjadi lebih baik dan menjadi kebanggaan pekerja dan bangsa Indonesia” imbuh Capt Asep Supyani.

#pis   #india   #bumn